DPRD Kutim Akan Awasi Bantuan DAK Fisik Sekolahan di Kutim

oleh -
Ketua DPRD Kutim Joni, S. Sos., Saat diwawancarai awak media Kutimpost.com.

SANGATTA, KutimPost.com. – Politisi dari Partai PPP dan juga Ketua Joni, S.Sos, mengatakan sebagai leading dalam sektor pengawasan, DPRD akan ikut mengawasi penggunaan pelaksanaan DAK terhadap dunia pendidikan di Kabupaten nantinya

akan terus berkoordinasi dengan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kutim, terkait penyaluran bantuan tersebut nantinya

“DPRD bisa menyalurkan bantuan kepada pihak sekolah dalam bentuk fisik seperti rehabilitas gedung sekolah, bantuan seragam sekolah, buku pelajaran dan lain sebagainya,” ujar Joni. Sabtu (20/3/2021)

Dirinya mengakui, bahwa program bantuan sekolah yang diutarakan oleh Pemkab merupakan visi misi dari dan Wakil Bupati yang baru

Baca Juga :  Ketua DPRD Kutim Kunjungi Sekolah Dasar Negeri 003 Kaubun

Sehingga wajar saja jika Pemkab terus mengupayakan demikian untuk merealisasikan visi dan misinya selama menjabat

“Tentu kita akan ikut melakukan pengawasan dan pengawalan terhadap penggunaan anggaran DAK  ke Dinas pendidikan Kutim, agar tidak terjadi kebocoran dalam pelaksanaannya, ” tutur

Ia menuturkan, untuk menjadi perhatian Dinas Pendidikan Kutai Timur dalam penggunaan DAK itu yang harus sesuai dengan peruntukan sesuai petunjuk teknis DAK 2021

Sebab, meliputi rehabilitasi dan pembangunan ruang kelas, rehabilitasi dan pembangunan perpustakaan sekolah, rehabilitasi dan pembangunan laboratorium dan ruang praktik siswa

Baca Juga :  Ketua BPD Desa Tepian Baru 110, Silaturahmi Ke Ketua DPRD Kutim

“Penyediaan alat praktik siswa dan Teknologi Informatika Komputer (TIK), pembangunan baru prasarana gedung olahraga dan pembangunan dan rehabilitasi perpustakaan,” ujar Politisi PPP ini

Lanjutnya, anggaran sebesar itu dapat dikelola dengan akuntabel dan transparan, dan Jangan Sampai ada penumpikan Bantuan sekolah di wilayah itu-itu saja. Jadi Bantuan harus merata. Ungkap

“Yang terpenting sesuai dengan aturan dan juknis yang telah ditentukan, jangan ada penyimpangan dalam penggunaan anggaran DAK itu, karena kualitas lebih diutamakan dan diprioritaskan demi generasi masa depan,” tutur Joni. (adv)