Ardiansyah Ikuti Kegiatan Verifikasi Lapangan Hybrid

oleh -638 views
oleh
Ardiansyah Ikuti Kegiatan Verifikasi Lapangan Hybrid

KUTIMPOST.COM, Sangatta – Ardiansyah Ikuti Kegiatan Verifikasi Lapangan Hybrid. Verifikasi Lapangan Hybrid (VLH) Evaluasi KLA merupakan rangkaian penilaian Kabupaten Layak Anak oleh Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) Republik Indonesia.

Kegiatan yang dilakukan secara daring (online) tersebut di ikuti Bupati Kutai Timur, Ardiansyah Sulaiman, dan Forum Koordinasi Perangkat Daerah (Forkopimda), di Ruang Rapat Dinas Komunikasi dan Informatika, Statistik dan Persandian (Diskominfo Staper). Senin (12/06/2023).

Berdasarkan hasil Verifikasi Lapangan Hybrid (VLH) Evaluasi Kabupaten Layak Anak (KLA), yang dilakukan Kementrian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) Republik Indonesia (RI). Kutai Timur layak meraih penghargaan KLA dari kategori Pratama naik ke kategori Nindya.

“Dari hasil verifikasi yang dilakukan secara virtual tadi, kita sudah menyampaikan data. Data itu skornya sudah hampir sempurna, yakni dengan nilai 900,2 sudah hampir 1000. Artinya hampir sempurna 100 persen,” ungkap Bupati Ardiansyah.

Baca Juga :  SIFT, 865 Peserta Bersiap di Ajang Memancing Skala Internasional

Dalam verifikasi yang dilakukan secara virtual itu, Bupati Kutim Ardiansyah Sulaiman mengaku jika Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) RI sempat menanyakan beberapa data yang disampaikan oleh Pemkab Kutim melalui Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPPA) Kutim.

“Karena ini adalah kolaboratif sifatnya yang dikomandani (koordinator) oleh dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak dan Kepala Bappeda sebagai Gugus Tugas. Semua dinas terlibat, sesungguhnya data itu sudah ada, mereka (Kementerian PPPA RI) hanya ingin memverifikasi,” jelasnya.

Selain itu, karena Kutai Timur di proyeksikan naik tingkat ke kategori Nindya dan sampai kepada nantinya di kategori Utama, diharapkan data yang masuk, dampaknya apa bagi masyarakat.

“Jadi dalam hal ini, memang wartawan juga harus banyak terlibat untuk memaksimalkan informasi dari masyarakat, bahwa ternyata masyarakat mengalami itu dan sebagainya. Tapi tadi meskipun diminta, kalau ada dampaknya kualitatif mungkin juga bisa, karena 2 hari ini harus melengkapi data yang diminta dan beserta link untuk pelaporan data,” terangnya.

Baca Juga :  Dispora Kutim Berikan 12 Cabor Bantuan Alat Olahraga

Lebih lanjut Ardiansya mengatakan, ada sebanyak 24 indikator yang terbagi ke dalam 5 Cluster yang dilakukan verifikasi oleh Kementerian PPPA.

“Tapi tadi pada saat dilakukan verifikasi hanya di acak-acak, jadi tidak berurutan misalnya Cluster satu A, B, C dan D. Mereka hanya ingin melihat betul nggak data ini, tadi sudah dijawab misalnya Puskesmas Sepaso apakah sudah rama anak,” tuturnya.

Tak hanya itu, penanganan kasus anak juga menjadi perhatian. Di Kutim penanganannya sudah bersifat kolaboratif mulai dari pihak kepolisian, Kejaksaan, Dinas Sosial dan Psikologi.

“ Jadi itu semua sudah kolaboratif, kemudian Forum anak juga apakah sudah dilibatkan dalam kegiatan-kegiatan misalnya Musrenbang, mereka mengusulkan apa dan sebagainya,” tuturnya. (adv)