Gatal-Gatal dan Ruam Kulit Karena Stres, Kok Bisa?

oleh -224 views
oleh
Gatal dan Ruam Kulit

KUTIMPOST.COM – Gatal-Gatal dan Ruam Kulit Karena Stres, Kok Bisa? Kondisi stres berat bisa menimbulkan beberapa gejala unik. Misalnya, beberapa orang menyadari bahwa ketika menghadapi pandemi COVID-19, kulit mereka menjadi meradang seiring dengan meningkatnya tingkat stres.

Terkadang seseorang mungkin merasa lebih sering menggaruk dada dari biasanya sehingga menyebabkan munculnya ruam. Ruam mungkin muncul di leher dan sekitar pusar. Warnanya bisa kemerahan jika orang tersebut berkulit putih.

Sedangkan orang dengan riwayat eksim cenderung menggambarkan kemerahan dan gatal secara berbeda. Ruam dan noda pada kulit tidak akan bertahan lama dan tidak perlu dikhawatirkan. Namun, kondisi ini bisa jadi mengganggu dan membuat Anda bertanya-tanya apa penyebabnya dan bagaimana cara mencegahnya.

Mengenai pertanyaan ini, kemungkinan besar penyebabnya adalah ruam stres. Nah, jika Anda pernah mengalami gatal-gatal dan kulit gatal saat stres, berikut beberapa hal yang perlu Anda ketahui. Apa itu ruam stres?

Ruam akibat stres adalah peradangan pada kulit yang dipicu oleh stres, kata Debra Jaliman, MD, dokter kulit yang berbasis di New York City, kepada Health.

“Jika Anda benar-benar stres, Anda mungkin mengalami gatal-gatal, misalnya, atau ruam yang sudah Anda alami bisa bertambah parah.”

Biduran, juga dikenal sebagai gatal-gatal, adalah bercak gatal yang ukurannya bervariasi dan muncul di bagian tubuh mana saja, menurut American Academy of Dermatology.

“Gatal akibat stres biasanya terasa seperti bengkak akibat gigitan nyamuk,” Rachel Nazarian, MD, dokter kulit di New York, mengatakan kepada Health.

“Mereka terlihat seperti bintik-bintik yang sedikit menonjol, bengkak, merah atau merah muda pada kulit, tapi tergantung pada warna kulit Anda, mereka bisa terlihat sedikit berbeda.”

Baca Juga :  Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi Positif Corona

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Dermatology Practical and Conceptual pada tahun 2021 menjelaskan bagaimana stres dapat mempengaruhi sistem endokrin, kekebalan tubuh, dan saraf. Misalnya, stres dapat menyebabkan peradangan kulit dan memicu timbulnya psoriasis atau eksim yang disebabkan oleh stres.

Namun apa pun jenis stres yang Anda alami, Anda tidak sendirian; Setiap orang mengalami stres, dan ruam serta gatal-gatal akibat stres mungkin lebih umum terjadi daripada yang Anda kira. Misalnya, sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2018 di jurnal Advances in Dermatology and Allergology meneliti hubungan antara stres dan gatal-gatal pada sekelompok wanita.

Studi ini melihat bagaimana stres mungkin berperan dalam gatal kronis. Stres tidak hanya dapat memperburuk kondisi, tetapi stres emosional juga dapat menurunkan ambang batas rasa gatal. Dengan kata lain, stres berat bisa membuat Anda semakin gatal.

Saat Anda stres, tubuh Anda melepaskan reaksi kimia yang dapat menyebabkan peradangan kulit. Sebuah studi tahun 2021 yang diterbitkan dalam Dermatology Practical and Conceptual menjelaskan bahwa ketika Anda stres, jalur yang disebut sumbu hipotalamus-hipofisis-adrenal (HPA) diaktifkan. Proses ini menyebabkan pelepasan kortisol, hormon stres lainnya, dan sel mast.

Menurut American Academy of Family Physicians, sel mast adalah komponen kunci di balik kulit yang teriritasi dan gatal karena menghasilkan bahan kimia histamin.

Sayangnya, belum jelas bagaimana reaksi terhadap histamin ini menyebabkan ruam atau kambuhnya kondisi kulit lainnya. “Kami tidak tahu bagaimana atau mengapa kulit bereaksi terhadap hormon stres, tapi ini bukan hubungan langsung,” kata Dr. Nazarene “Kami mungkin tidak tahu persis mengapa pemicunya terjadi, tapi kami tahu cara memperbaikinya.

Baca Juga :  Kebanyakan Makan Kedelai Saat Hamil, Ini Risikonya Bagi Janin

Dr. Nazarian mengatakan bahwa ruam stres bersifat sementara, artinya ruam tersebut akan hilang dengan sendirinya, biasanya dalam waktu 24 jam (walaupun Anda mungkin akan mengalami ruam stres di kemudian hari jika Anda merasa lebih stres lagi).

Namun jika Anda menderita ruam atau gatal-gatal akibat stres, Dr. Nazarian dan Dr. Jaliman merekomendasikan perawatan yang dijual bebas. Perawatan ini termasuk antihistamin seperti Benadryl atau Zyrtec, atau krim kortison untuk mengurangi peradangan yang menyebabkan kulit gatal.

Dr. Nazarian juga merekomendasikan untuk menghilangkan penyebab iritasi seperti panas yang meningkat atau pakaian ketat di area ruam stres Anda. “Panas diketahui menjengkelkan dan menekan,” kata Dr. Nazarene

Jika Anda tidak melihat perbaikan apa pun setelah mencoba obat yang dijual bebas, Dr. Nazarian dan Dr. Jaliman menyarankan meluangkan waktu untuk menemui dokter kulit. Ini karena ruam mungkin menunjukkan bahwa ada hal lain yang sedang terjadi. “Rata-rata orang bisa salah mendiagnosis, jadi jangan takut untuk menemui dokter kulit,” kata Dr. Jaliman.

Perawatannya bahkan mungkin sangat sederhana sehingga memerlukan obat yang lebih kuat daripada obat yang dijual bebas.

“Ada juga beberapa orang yang membutuhkan obat yang lebih kuat untuk mengendalikan pelepasan histamin, jadi mereka mungkin ingin mencoba resep antihistamin atau krim kortison yang diresepkan,” kata Dr. Nazarene

“Beberapa area memiliki kulit yang lebih tipis, sehingga mudah dirawat, seperti tangan atau kaki. Namun di area yang lebih tebal, seperti tangan atau kaki, krim yang dijual bebas tidak dapat meresap dengan baik.”