Kasmidi Optimis Kutim Bisa Capai Target Penurunan Angka Stunting 

oleh -155 views
oleh

SANGATTA – Selaku Ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Kutai Timur (Kutim), Wabup Kasmidi Bulang memberikan apresiasi kepada semua stakeholders Mitra kerja, baik dari pemerintah, swasta TNI dan Polri yang sudah bekerjasama secara maksimal.

“Alhamdulillah tahun ini angka stunting kita (Kutim) turunnya sangat drastis sebesar 5, 5 dari 27,5 persen,” ujar Kasmidi usai membuka kegiatan Penguatan Program KB bersama Mitra Kerja, Rabu, (8/3/2023) di Hotel Royal Victoria.

Hasil ini, sambung Kasmidi membuktikan hasil kerjasama kita membawa dampak yang positif, dan tahun ini Kutim bukan lagi penyumbang terbesar angka stunting di Kalimantan Timur (Kaltim).

“Kita sudah naik satu tingkat, kita bukan lagi berada di posisi terbawah, sekarang kita sudah berada di atas Kabupaten Paser,” beber orang nomor dua Kutim ini.

Baca Juga :  MTQ Kutim ke 16 di Ikuti 1018 Kafilah dengan 10 Kategori Lomba

Tentu saja kenaikan peringkat ini, lanjut Kasmidi, menandakan apa yang sudah di kerjakan membuahkan hasil, karena sudah bisa menurunkan angka stunting.

“Harapan saya selaku pemerintah dan sebagai Ketua Tim Percepatan Penurunanan Angka Stunting kegiatan seperti ini terus dilaksanakan, di sini kita bisa berdiskusi bersama tentang program dan langkah apa yang harus kita lakukan untuk mengupayakan angka stunting bisa lebih rendah,” tutur Kasmidi.

Dirinya menyebut di tahun 2024 target nasional penurunan angka stunting adalah 14 persen dan ia merasa yakin Kutim bisa lebih dibawah lagi dengan kegiatan yang sudah dilakukan selama ini.

“Seperti yang dilakukan Bapak Dandim, Ia tidak menggunakan dana APBD, caranya dengan memanggil semua stakeholders atau perusahaan-perusahaan menggunakan dana CSR nya untuk menekan angka stunting melalui programnya,” kata ia.

Baca Juga :  Hari Pertama Kejurprov Atletik 2022, Kutim Juara I di Lima Nomor Tanding

Langkah tersebut menurut Wabup Kasmidi merupakan satu langkah solusi yang positif, begitu pun apa yang dilakukan TP PKK Kutim yang selalu membackup.

“Kepada relawan kita terus semangat, jangan berhenti untuk bekerja, karena ini untuk kita semua. Ini kalau kita bisa menekan apalagi bisa zero stunting, maka akan menjadi kebanggaan buat kita semua,” pungkaa Kasmidi.

Untuk diketahui target penurunan angka stunting di Kutim, berdasarkan data prevalensi stunting Kaltim 2022-2024 yang di rilis oleh BKKBN pusat untuk tahun 2022 sebesar 22,34 persen. Selanjutnya tahun 2023 sebesar 18,14 persen, sedangkan untuk tahun 2024 sebesar 14,14 persen. (G-S02)