PPID Dituntut Berikan Pelayanan Yang Terbaik Untuk Masyarakat

oleh -636 views
oleh
Diskominfo Kutim; Dashboard Portal Satu Data Sudah Siap
Kadiskominfo Stafer Kutim, Ery Mulyadi [Ist]

KUTIMPOST.COM, Regional – PPID Dituntut Berikan Pelayanan Yang Terbaik Untuk Masyarakat. Keterbukaan informasi publik yang menjadi kewajiban bagi penyelenggara pemerintah, menjadi bagian penting dalam reformasi birokrasi. Karena, masyarakat juga bisa ikut berpartisipasi dalam menentukan rumusan kebijakan.

Wakil Bupati Kutim Kasmidi Bulang, mengatakan hak masyarakat untuk mendapatkan informasi tidak hanya di lindungi oleh undang-undang nomor 14 tahun 2008 tentang keterbukaan informasi publik, tetapi juga termaktup dalam UUD 1945.

“Maka sebagai lembaga layanan publik, PPID dituntut untuk memberikan pelayanan yang baik kepada masyarakat, adapun salah satu daya dukungnya adalah ditentukan oleh kapasitas sumber daya manusia (SDM), ” ujarnya saat memberikan sambutan Bimbingan Teknis Peningkatan Akses Keterbukaan Informasi Publik PPID, di Hotel Mercure Samarinda, pada Rabu (07/06/2023).

Baca Juga :  Miliki Izin IPSKA, Kutai Timur Siap Jadi Pengekspor Terdaftar

Dirinya juga meyakini, PPID di masing-masing PD sudah menjalankan tugasnya dengan baik, namun tentu saja dalam usaha untuk meningkatkan kapasitas dan mengetahui perkembangan terbaru terkait PPID bagi para aparatur PPID, perlu adanya Bimtek yang diharapkan memberikan pemahaman dan pengalaman baru bagi seluruh aparatur yang ada di lingkungan pemerintahan yang ada di Kutim.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika, Persandian dan Statistik (Kominfo Perstik) Ery Mulyadi, mengatakan kegiatan tersebut sebagai bentuk peningkatan kapasitas.

“Atau bahkan menilai sampai sejauh mana kinerja yang sudah dilakukan oleh pemerintah, ” ucap Kepala Dinas Komunikasi Informasi Statistik dan Persandian (Diskominfo Staper) Kutim Ery Mulyadi.

Baca Juga :  Ini Kata Bupati Terkait Tender Proyek Multiyears

Diketahui, kegiatan yang akan berlangsung dia hari mulai tanggal 7 hingga 8 Juni ini, akan di isi oleh narasumber yang berasal dari Kementrian Dalam Negeri (Kemendagri), Komisi Informasi serta Diskominfo Provinsi Kalimantan Timur. Adapun jumlah peserta sebanyak 120 yang berasal dari perwakilan seluruh PD termasuk Kecamatan.